Presiden Mesir dibunuh

Presiden Mesir dibunuh


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pelampau Islam membunuh Anwar Sadat, presiden Mesir, ketika dia mengulas pasukan pada ulang tahun Perang Yom Kippur. Diketuai oleh Khaled el Islambouli, seorang letnan tentera Mesir yang mempunyai kaitan dengan kumpulan pengganas Takfir Wal-Hajira, para pengganas, yang semuanya memakai seragam tentera, berhenti di depan tempat tinjauan dan melepaskan tembakan dan melemparkan bom tangan ke arah kerumunan pemerintah Mesir pegawai. Sadat, yang ditembak empat kali, meninggal dua jam kemudian. Sepuluh orang lain juga mati dalam serangan itu.

Walaupun rekod perkhidmatan awam Sadat yang luar biasa untuk Mesir (dia berperanan memenangkan kemerdekaan negara dan mendemokrasikannya), rundingan perdamaiannya yang kontroversial dengan Israel pada tahun 1977-78, yang mana dia dan Menachem Begin memenangi Hadiah Nobel Perdamaian, menjadikannya sasaran pelampau Islam di Timur Tengah. Sadat juga membuat banyak kemarahan dengan membiarkan Shah Iran yang sakit mati di Mesir daripada dikembalikan ke Iran untuk mengadili kejahatannya terhadap negara itu.

Pemimpin Libya, Muammar Qadaffi, yang menaja Takfir Wal-Hajira, telah merancang percubaannya yang tidak berjaya dalam kehidupan Sadat pada tahun 1980. Walaupun terdapat ancaman yang terkenal terhadap hidupnya, Sadat tidak menarik perhatian orang ramai, dan percaya bahawa ia penting bagi negara itu. kesejahteraan bahawa dia terbuka dan tersedia.

Sebelum melaksanakan rancangan mereka, pasukan pembunuh Islambouli mengambil hashish untuk menghormati tradisi Timur Tengah yang telah lama wujud. Ketika kenderaan mereka melewati tempat tinjauan, mereka melompat keluar dan mula melepaskan tembakan. Naib Presiden Hosni Mubarak duduk di dekat Sadat tetapi berjaya bertahan dari serangan itu. Mengambil alih negara itu ketika Sadat meninggal, Mubarak menangkap ratusan orang yang disyaki telah berpartisipasi dalam konspirasi untuk membunuh Sadat.

Akhirnya, tuduhan dikenakan terhadap 25 lelaki, yang diadili pada bulan November. Sebilangan besar mereka yang didakwa tidak bertobat dan dengan bangga mengakui penglibatan mereka. Islambouli dan empat yang lain dihukum mati, sementara 17 yang lain dihukum penjara.


6 Okt 1981 | Mesir & # x2019s Anwar Sadat Dibunuh

Presiden Perpustakaan Kongres Anwar Sadat dari Mesir pada tahun 1975, enam tahun sebelum kematiannya pada 6 Oktober 1981.
Tajuk Sejarah

Ketahui mengenai peristiwa penting dalam sejarah dan hubungannya dengan hari ini.

Pada 6 Oktober 1981, Presiden Anwar Sadat dari Mesir ditembak mati oleh militan Islam semasa perbarisan tentera. Pembunuhan itu berlaku ketika sebuah trak yang membawa pegawai Tentera Darat Khalid Islambouli berhenti di hadapan pendirian presiden, Encik Islambouli mula melemparkan bom tangan ke arah Sadat, dan tiga ekstremis lain melepaskan tembakan tanpa pandang bulu ke arah orang ramai, membunuh Sadat dan 11 yang lain .

William Farrell, seorang saksi mata, menggambarkan peristiwa di New York Times pada 7 Oktober: & # x201CDalam beberapa saat serangan itu, pendirian peninjau itu penuh dengan darah. Pegawai bertugas menyelam untuk bersembunyi. Jeritan dan panik menyusul ketika para tetamu cuba melarikan diri, tergelincir di atas kerusi. Ada yang hancur di bawah kaki. Yang lain, terkejut dan terpegun, berdiri terpaku. & # X201D

Presiden Sadat menjadi tumpuan pelampau Islam terutama untuk urusannya dengan Israel. Walaupun dia telah menjadi pahlawan nasional pada tahun 1973 karena melakukan serangan mendadak terhadap Israel di Semenanjung Sinai, ulang tahun kedelapan yang dirayakan dalam perarakan, keputusannya untuk menandatangani perjanjian damai dengan Israel pada tahun 1979 telah menjadikannya sebagai pariah di dunia Arab.

Sadat menerima banyak laporan mengenai rancangan pembunuhan terhadapnya. Akibatnya, dia menindak ekstremis dan penentangnya dalam pemerintahan, walaupun dia tidak terlalu fokus pada tentera. Selepas kematiannya, ratusan pelampau ditangkap dan pembunuhnya dibunuh.

Kematian Pak Sadat tidak membawa perubahan politik yang diharapkan oleh pembunuhnya. Dia digantikan oleh Hosni Mubarak, yang menjaga hubungan erat dengan Barat dan meminggirkan fundamentalis Islam dan pengkritik lain selama 30 tahun berkuasa.

Sambung ke Hari Ini:

Mubarak mengundurkan diri pada bulan Februari setelah tunjuk perasaan selama 18 hari di Kaherah dan bandar-bandar lain. Walaupun mendapat sokongan ramai untuk peristiwa revolusi yang berakhir 30 tahun pemerintahan autokratik Mubarak, Mesir tetap rapuh secara politik. Ketika tunjuk perasaan damai berubah menjadi ganas pada musim panas ini, ada yang bertanya-tanya bagaimana masa depan negara itu. Apa pendapat anda? Adakah Mesir berpotensi menjadi negara yang aman, demokratik, memandangkan momentum perubahan semasa? Mengapa atau mengapa tidak?


Adakah Sejarah Akan Datang untuk Rezim Sisi?

Walaupun dengan tongkat, aktivis hak asasi manusia Mesir, Saad Eddin Ibrahim, 82, berjalan dengan susah payah, masalah yang bermula selama beberapa tahun di penjara pada awal tahun 2000-an. Ibrahim adalah orang tua demokrasi dan hak asasi manusia di Mesir: pengarang yang produktif dan profesor lama di Universiti Amerika di Kaherah, dan seorang intelektual pembangkang yang terkenal menentang genangan dan kekejaman rejim Hosni Mubarak selama 30 tahun yang berakhir pada 2011 .

Bertemu dengan Ibrahim dan mendengarkannya membicarakan negaranya dengan pandangan yang menyakitkan selama beberapa jam, saya mengingatkan perbincangan saya yang kerap pada tahun 1980-an dengan penentang anti-komunis Milovan Djilas, yang, yang menyaksikan kekacauan di dalam sistem Yugoslavia yang menindas dan menenangkan, telah meramalkan keruntuhan. dari negaranya sendiri bertahun-tahun sebelum ia berlaku. Memang, walaupun Ibrahim berhati-hati untuk berbicara dengan tegas tentang masa lalu, kata-katanya membawa peringatan tentang masa depan Mesir.

Walaupun dengan tongkat, aktivis hak asasi manusia Mesir, Saad Eddin Ibrahim, 82, berjalan dengan susah payah, masalah yang bermula selama beberapa tahun di penjara pada awal tahun 2000-an. Ibrahim adalah orang tua demokrasi dan hak asasi manusia di Mesir: pengarang yang produktif dan profesor lama di Universiti Amerika di Kaherah, dan seorang intelektual pembangkang yang terkenal menentang genangan dan kekejaman rejim Hosni Mubarak selama 30 tahun yang berakhir pada 2011 .

Bertemu dengan Ibrahim dan mendengarkannya membicarakan negaranya dengan pandangan yang menyakitkan selama beberapa jam, saya mengingatkan perbincangan saya yang kerap pada tahun 1980-an dengan penentang anti-komunis Milovan Djilas, yang, yang menyaksikan kekacauan di dalam sistem Yugoslavia yang menindas dan menenangkan, telah meramalkan keruntuhan. dari negaranya sendiri bertahun-tahun sebelum ia berlaku. Memang, walaupun Ibrahim berhati-hati untuk berbicara dengan tegas tentang masa lalu, kata-katanya membawa peringatan tentang masa depan Mesir.

Mubarak sendiri mengatur pemenjaraan dan pengasingan Ibrahim serta kes pengadilan dan kempen memburuk-burukkan terhadapnya. Kebencian Mubarak terhadap Ibrahim adalah peribadi, kerana Ibrahim pernah menjadi teman keluarga pemimpin Mesir dan pernah mengajar isteri Mubarak, Suzanne, dan anaknya Gamal di Universiti Amerika di Kaherah. Kepada Mubarak, Ibrahim telah mengkhianati keluarga. "Orang bodoh itu," dilaporkan Mubarak merujuk pada penganiayaan Ibrahim. "Dia boleh memiliki apa sahaja yang dia mahukan." Maksudnya, jika Ibrahim hanya setia. Itu adalah keadaan yang sama dengan Djilas, yang pernah menjadi pemimpin rakan Yugoslavia Josip Broz Tito sebagai Perang Dunia II dan pewaris pascaperang yang nyata tetapi telah memutuskan hubungan dengan bosnya mengenai masalah moral dan politik. Tito, seorang pemimpin komunis yang cemerlang, sekurang-kurangnya memahami keputusan Djilas sebagai perselisihan ideologi walaupun dia memenjarakan dan cuba menghancurkannya untuk itu. Tetapi Mubarak, seorang penguasa penguasa yang membosankan dan sempit, tidak memahami mengapa Ibrahim ingin melepaskan kedudukannya dan keadaan hidup yang selesa hanya demi prinsip. Dan tidak seolah-olah Ibrahim pada awal tahun 2000-an menganjurkan penggulingan Mubarak. Ketika itu, Ibrahim hanya mahu Mesir meliberalisasikan dan menjadi tempat otoriterisme yang tercerahkan, seperti Oman.

Apa yang secara khusus membuat Ibrahim bermasalah adalah sebuah karangan yang diterbitkannya dalam bahasa Arab dalam sebuah mingguan Saudi pada pertengahan tahun 2000, di mana dia berspekulasi bahawa Mubarak secara senyap-senyap menyiapkan Gamal untuk menggantikannya. Diktator Syria Hafez al-Assad hanya meninggal tiga minggu sebelumnya dan digantikan oleh puteranya Bashar. Dengan cara lain, seperti Syria, Ibrahim berpendapat, Mesir akan menjadi setengah republik (“gumhuriyya") Dan setengah monarki ("almalakiyya"), Iaitu, dalam kata Arab Ibrahim diciptakan,"gumlukiyya. " Rejim dengan cepat menghantar Ibrahim ke penjara.

Dua dekad kemudian, Ibrahim menilai pemerintahan Mubarak dengan baik - dengan implikasi besar bagi pemerintah tentera Mesir ketika ini, Abdel Fattah al-Sisi. "Mubarak melakukan layanan besar kepada negara selama dekad pertama berkuasa. Dia menenangkan sebuah negara yang berada di ambang konflik setelah pembunuhan [Anwar] Sadat dan menjadikan ekonomi kembali ke landasan. 10 tahun keduanya ada banyak janji tetapi tidak ada penunaian, dan 10 tahun terakhirnya adalah musibah, ketika orang Mesir menjadi terhina kerana kebuntuan ekonomi dan politik. "

Ia adalah kisah biasa. Seorang diktator pada mulanya memikirkan perubahan liberal. Pada masa awal pemerintahannya, Mubarak bahkan mengirim Ibrahim ke Mexico untuk mempelajari bagaimana negara itu beralih ke demokrasi. Tetapi ketika seorang diktator menyedari betapa besar risiko yang dihadapi oleh liberalisasi tersebut, dia berundur kembali ke celah autoritariannya. Kemudian, seiring bertambahnya usia, ia sadar bahawa tidak ada mekanisme yang dapat dipercaya untuk menggantikannya - yang akan melindungi keluarganya dan kekayaan yang telah diperolehnya - jadi dia akhirnya memutuskan untuk melakukan pseudo-monarki. "Mana-mana presiden Mesir melakukannya dengan baik pada awalnya. Tetapi diberi masa yang cukup, tidak ada penguasa yang melakukannya dengan baik, ”kata Ibrahim.

Musim Semi Arab yang akhirnya menggulingkan Mubarak akan terbukti mengecewakan — bahkan pengkhianatan. Ibrahim menjelaskan bahawa revolusi dirampas sebenarnya sangat biasa. Revolusi Rusia dirampas oleh Bolshevik dan Revolusi Iran oleh paderi Islam. Revolusi Perancis mempunyai Pemerintahan Teror dan pemerintahan ketenteraan oleh Napoleon Bonaparte. Revolusi Amerika benar-benar merupakan evolusi yang banyak disebabkan oleh amalan perlembagaan Inggeris abad sebelum itu, maka terhindar dari nasib ini. Oleh itu, tidaklah mengejutkan Ibrahim bahawa musim bunga Arab di Mesir juga akan dirampas.

Musim Semi Arab membawa Ibrahim kembali ke Mesir dari pengasingan di Amerika Syarikat. Tetapi ketika dia meninjau Tahrir Square secara langsung, dia menjadi risau. "Tidak ada pemimpin, tidak ada platform. Antusiasme bukanlah pengganti peraturan, ”katanya. Oleh itu, Ibrahim menulis sebuah ruangan mengenai bahaya revolusi dirampas. Satu dekad setelah Musim Semi Arab, dengan aturan Ikhwanul Muslimin diikuti oleh Sisi, Ibrahim berkata: “Ikhwanul Muslimin tidak pernah bubar. Selalu ada simpanan, tentera awam dengan hierarki disiplin yang sama dengan tentera. Tetapi apa yang membuat ketenteraan berkuasa sekarang bukan hanya memori pemerintahan Ikhwanul Muslimin tetapi ingatan tentang anarki yang menyertainya. "

Sesungguhnya, sementara media dunia memproyeksikan Musim Semi Arab sebagai pertunjukan kerinduan demokratik yang dimainkan di Tahrir Square, banyak orang Mesir mengingati kekacauan, penjarahan, suara tembakan pada waktu malam, rumah dirusak oleh massa, dan kumpulan pemuda di jalan-jalan dan di lapangan terbang. Golongan menengah terutamanya takut akan kesejahteraannya. Kenangan inilah yang masih menjadi landasan sokongan popular untuk rejim Sisi.

Tetapi bagaimana dengan prospek Sisi untuk maju?

Ibrahim dan yang lain mengemukakan tuntutan pemimpin untuk legitimasi, terutama setelah revolusi, adalah cita-cita semata-mata: cita-cita untuk membangun dan membangun negaranya. Itu adalah tuntutan pemimpin Mesir ketika itu, Mohammed Ali untuk mengesahkannya setelah Napoleon berlepas dari Mesir. Itu adalah tuntutan pemimpin Mesir ketika itu Khedive Ismail Pasha pada separuh kedua abad ke-19. Kedua-duanya pernah menjadi pembangun yang hebat, meletakkan landasan untuk Kaherah moden. Dan ini adalah cita-cita Sisi setelah Arab Spring yang gagal.

Sisi sebenarnya adalah kebalikan dari Mubarak. Daripada pemimpin yang mempunyai mentaliti pengasuh, dia adalah orang yang rajin terburu-buru. Dia tahu jalan itu menjatuhkan Mubarak pada tahun 2011 dan Presiden Ikhwanul Muslimin Mohamed Morsi pada tahun 2013. Sisi bertekad ini tidak akan berlaku kepadanya. Oleh itu, dia telah menjadi pemoden yang agak sesuai dengan akhir abad ke-20, penguasa gaya otoriter yang tercerahkan seperti Park Chung-hee di Korea Selatan, Lee Kuan Yew di Singapura, dan Mahathir bin Mohamad di Malaysia. Dia menggunakan digitalisasi penyimpanan rekod untuk membuat orang kaya Mesir membayar lebih banyak cukai. Dia telah membina ibu kota baru dan kota-kota satelit di gurun dengan bantuan China. Ada ratusan proyek baru, seperti perikanan, pengelolaan air limbah, dan pembasmian kumuh, ia telah memulai dengan bantuan dari Jepun dan Eropah.

Namun, ekonomi Mesir masih didominasi oleh tentera yang sangat hierarki dan tidak fleksibel pada masa ketika hierarki yang rata berada pada posisi terbaik untuk memanfaatkan kerumitan era digital. Media penubuhan dilaporkan berada di bawah kawalan perkhidmatan perisikan. Catatan Sisi mengenai hak asasi manusia hanya mengerikan dengan banyak aktivis di penjara dan laporan mengenai kehilangan dan penyiksaan yang meluas. Dan kerana tidak ada kritikan yang dilarang dari luar rezim, peraturan Sisi mengancam akan dirusak oleh iklim pemikiran kritis yang tidak mencukupi. Sebenarnya, ketiadaan perdebatan di bawah rezim ideologi mantan Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser yang menjadi faktor bencana tentera Mesir di Yaman pada tahun 1960-an dan menentang Israel pada tahun 1967.

Dekad pertama Sisi penuh janji - seperti juga Mubarak. Klise Washington bahawa Mesir adalah autokrasi yang memudaratkan relevansi dan tidak ke mana-mana adalah salah. Hubungan keselamatan Mesir dengan Israel sangat aktif dan kuat. Perlakuan rejim terhadap komuniti Kristian Koptik minoriti lebih baik daripada mana-mana sejak sebelum rampasan kuasa Pegawai Bebas 1952. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh analisis Ibrahim, Sisi mungkin menjadi rentan terhadap kekuatan penurunan yang sama seperti pendahulunya yang berkuasa. Cukup tenaga dan model peranan Asia tidak mencukupi. Mesej kehidupan Ibrahim - sama dengan Djilas - adalah bahawa tanpa kebebasan dan hak asasi manusia, kemodenan sejati tidak akan berlaku. Itu adalah tragedi Nasser dan Mubarak. Bolehkah Sisi mematahkan kitaran?


MEDIA

Mesir adalah pemain media serantau utama. Industri TV dan filemnya menyediakan sebahagian besar dunia berbahasa Arab dengan kandungan dan akhbarnya berpengaruh.

TV adalah media kegemaran dan terdapat beberapa pemukul besar di sektor ini, termasuk penyiar negara.

Pihak berkuasa telah meningkatkan kawalan terhadap media tradisional dan sosial ke tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Wartawan Tanpa Sempadan mengatakan Mesir adalah & quot; penjara terbesar di dunia & & quot; untuk wartawan & # 39;


Dasar Presiden

Sadat memegang beberapa pejabat tinggi dalam pentadbiran Nasser & apos, akhirnya menjadi naib presiden Mesir (1964 & # x20131966, 1969 & # x20131970). Nasser meninggal dunia pada 28 September 1970, dan Sadat menjadi pemangku presiden, memenangi kedudukan dengan baik dalam undi di seluruh negara pada 15 Oktober 1970.

Sadat segera memutuskan untuk memisahkan dirinya dari Nasser dalam dasar domestik dan luar negeri. Di dalam negeri, dia memulai kebijakan pintu terbuka yang dikenali sebagai infitah (Bahasa Arab untuk & quotopening & quot), program ekonomi yang dirancang untuk menarik perdagangan dan pelaburan asing. Walaupun ideanya bersifat progresif, langkah tersebut menimbulkan inflasi yang tinggi dan jurang yang besar antara yang kaya dan yang miskin, mendorong kegelisahan dan menyumbang kepada rusuhan makanan pada Januari 1977.

Di mana Sadat benar-benar memberi kesan kepada dasar luar, ketika dia memulakan rundingan damai dengan Mesir & segera menyerang musuh Israel. Pada mulanya, Israel menolak istilah Sadat & aposs (yang mengusulkan bahawa perdamaian dapat terjadi jika Israel mengembalikan Semenanjung Sinai), dan Sadat dan Syria membina gabungan tentera untuk merebut kembali wilayah tersebut pada tahun 1973. Tindakan ini menyalakan Perang Oktober (Yom Kippur), dari mana Sadat muncul dengan penuh rasa hormat dalam masyarakat Arab.


Muhammad Naguib

Presiden Mesir yang pertama, Muhammad Naguib, berkhidmat dari 18 Jun 1953, hingga 14 November 1954. Dia penting dalam sejarah Mesir kerana dia memimpin revolusi yang mengakhiri Dinasti Muhammad Ali Mesir dan Sudan. Tanpa Revolusi Mesir 1952, Mesir mungkin tidak akan menjadi demokrasi sehingga bertahun-tahun kemudian. Sebagai Presiden, Naguib membantu menubuhkan pemerintahan pertama Republik Mesir dan bertempur dengan Majlis Komando Revolusi (RCC) untuk membawa Mesir di bawah pemerintahan awam dan bukannya tentera. Kehilangan sokongan RCC adalah kejatuhan peranan Naguib sebagai Presiden. Dia kemudian dituduh terlibat dengan kegiatan haram dan komplot untuk menjadi diktator. Setelah berjuang selama hampir satu tahun untuk menguasai, Naguib dipukul dan bersetuju untuk mengundurkan diri.


Pada malam 31 Mei, ruang bawah tanah rumah paroki St. John & # 8217 mengalami kerosakan akibat tunjuk perasaan terhadap kekejaman polis dan perkauman. Keesokan harinya Presiden Donald Trump melancarkan foto di luar setelah polis secara paksa membersihkan jalan-jalan para penunjuk perasaan, membuat etos apolitik gereja diuji.

Gereja Episkopal St. John & # 8217 dibangun pada tahun 1815 dan perkhidmatan pertamanya adalah 27 Oktober 1816. Ia sering disebut "gereja presiden", kerana hampir setiap presiden telah menghadiri sekurang-kurangnya satu perkhidmatan di sana - sejak James Madison, menurut profil di The Washington Post.


Mohammed Anwar Sadat, presiden Mesir, dibunuh pada tahun 1981

Mohammed Anwar Sadat tidak berkuasa sebagai orang yang damai, tetapi sebagai pendamai keberanian yang belum pernah terjadi sebelumnya - dan keberanian yang belum pernah terjadi sebelumnya - dunia akan mengingatnya.

Adalah demi perdamaian, dan dengan risiko pribadi yang sangat besar yang dia akui dan terima, Sadat melakukan inisiatifnya yang menarik untuk menarik orang Arab dan Yahudi kembali dari ambang perang yang selalu tampak satu peluru di Timur Tengah.

Dia menguruskannya sebagian karena, sebagai penguasa Mesir, dia juga adalah ketua juru bicara dunia yang tidak terpilih tetapi tradisional, dan sebahagiannya kerana kebijakannya sendiri yang penuh misteri, pragmatik dan berwawasan.

Berbeza dengan kebanyakan penguasa Arab, dan kehidupan awalnya sendiri, dia mengambil pandangan panjang tentang politik Timur Tengah dan merasakan, lebih baik daripada kebanyakan, perubahan angin urusan antarabangsa.

Kehidupannya adalah sebuah drama yang membawanya dari sebuah kampung yang berdebu di tebing Sungai Nil kesayangannya ke dewan-dewan besar kuasa antarabangsa. Sebagai seorang pemuda, dia memberitakan pertumpahan darah dan menghabiskan masa bertahun-tahun di penjara. Pada saat kematiannya, dia adalah seorang kosmopolitan yang cerdik yang menutupi kekejamannya di sebalik senyuman mudah dan kepulan asap dari paip briar kegemaran - dan yang berbelok dengan liar tetapi ikhlas antara ayah yang keras dan eksperimen dalam demokrasi.

Dia juga berpolitik secara politik, memutar Barat pertama, kemudian Timur, kemudian Barat lagi dalam usaha mencari bantuan ekonomi dan politik yang sangat diperlukan oleh Mesir. Pada akhirnya, dia komited dengan Barat.

Dan menjalani hidupnya adalah benang ironi dan keberuntungan yang kadang-kadang kelihatan sebagai bahan fiksyen.

Usaha paling berani dan paling berisiko dalam hidupnya membawanya ke Israel sendiri pada tahun 1977 untuk perjumpaan pertama, bersemuka antara pemimpin Israel dan Arab. Ini adalah lawatan yang meningkatkan harapan perdamaian - dan menimbulkan kebencian yang kuat terhadap Sadat oleh militan dan radikal dunia Arab.

Pada akhir bersejarah - dan untuk sekali, kata itu kelihatan tidak memadai - kunjungan, Sadat dan Menachem Begin, yang bangsanya telah berperang empat perang dalam 25 tahun sebelumnya, termasuk yang telah berakhir hanya empat tahun sebelumnya, berjanji tidak akan berperang lagi . Ini menggerakkan dunia dan memimpin, dua tahun kemudian, kepada perjanjian bersejarah di Camp David yang secara rasmi meletakkan janji itu secara tertulis. Dan itu membawa kepada Hadiah Nobel Perdamaian, yang dibagikan dengan Begin.

Ini adalah ironi utama dalam hidupnya kerana, sebagai seorang pemuda, Sadat adalah seorang pengganas yang bersungguh-sungguh yang berjuang untuk mengusir British dari Mesir dan yang, pada tahun 1973, berdiri di tebing Terusan Suez untuk melancarkan bala tenteranya ke dalam pertempuran melawan Israel .

Itu juga ironi dari jenis lain. Sadat mengajarkan revolusi tetapi mempromosikan politik kekangan. Dan dengan melakukannya, dia menarik perhatian dan rasa hormat dunia dengan cara yang tidak pernah dicapai oleh pendahulunya yang lebih flamboyan, Gamal Abdel Nasser.

Sadat adalah pengembara dunia yang mengenakan jaket dan jaket merokok dari Britain dan biasanya digambarkan membual di atas paip - sebilangan besar tanda dagangan seperti kacang jeli adalah untuk Presiden Reagan. Dia ketawa dengan senang, tergoda dengan penyiasat TV dan sering meraup anak-anak untuk memeluk mereka.

(Di bawah undang-undang Islam, dia masih menikah dengan isteri pertamanya, oleh siapa dia mempunyai tiga anak perempuan. Dia juga mempunyai seorang anak lelaki dan tiga anak perempuan oleh isteri keduanya.)

Sebilangan pengkritik mengatakan itu semua adalah sebahagian dari strategi penggilap gambarnya - dan dengan cara yang sama - tetapi yang lain memberi kepercayaan kepada pengaruh isteri kedua separuh Inggerisnya, Jihan. Bagaimanapun, dia jelas telah datang dalam waktu yang singkat.

Orang asing terpikat olehnya. Dia fasih berbahasa Inggeris, Jerman dan Farsi (bahasa Iran) dan membaca dengan senang hati, semuanya dari sastera Islam klasik hingga Zane Gray. Dia mengutip Abraham Lincoln dan Karl Marx, dan seleranya berkisar dari masakan Mesir pedas hingga masakan Perancis.

Namun, Sadat tidak pernah kehilangan keutamaannya untuk hidup sederhana. Walaupun dia tinggal di sebuah vila yang elegan di sepanjang Sungai Nil, dan di satu atau yang lain dari lapan rumah rehat presiden yang tersebar di seluruh negeri, dia tinggal dengan sederhana, dan tetap menjadi seorang Muslim yang taat, patuh pada ritual dan kehendak imannya. (Titik gelap di tengah dahinya adalah kalus, sejak bertahun-tahun berdoa dengan kepalanya ke tanah.)

Selama 11 tahun berkuasa, dia dengan berhati-hati memoles gambarnya - dan berurusan dengan lawan dengan tegas. Hanya sebulan yang lalu, dia mengumpulkan lebih dari 1.000 lawan politik dan agama, langkah yang menyusahkan beberapa sekutunya. Tetapi tidak ada keraguan bahawa dia tetap sangat terkenal di rumah.

Apa yang menggagalkan perpaduan dan kemakmuran nasional yang dicari oleh Sadat adalah kutukan kuno yang melintasi Mesir sama seperti Sungai Nil itu sendiri - kemiskinan, kelaparan, penyakit dan kejahilan. Polisi domestiknya tidak dapat mengatasinya, dan banyak pengkritik mengatakan dia beralih kepada urusan antarabangsa untuk mengimbangi kegagalan itu.

Dia dilahirkan pada Hari Krismas pada tahun 1918 di desa delta berdebu Mit Abu Al-Kom, anak seorang petani kapas dan oren yang miskin dan seorang ibu Sudan, yang menyebabkan kulitnya gelap.

Ketika Anwar berusia 6 tahun, bapanya mendapat pekerjaan yang dianggap orang Mesir sebagai pekerjaan yang paling berharga - pekerjaan perkhidmatan awam - dan pindah ke Kaherah, di mana dia bekerja sebagai kerani di sebuah hospital tentera. Anwar bersekolah di sekolah rendah agama, di mana dia menjadi pengagum Mahatma Gandhi, pendakwah perlawanan pasif, dan pada tahun 1936, pada usia 18 tahun, dia memasuki Akademi Tentera negeri. Salah seorang rakan sekelasnya ialah Gamal Abdel Nasser.

Sadat juga semakin radikal. Kegiatannya yang anti-Inggeris menjadikannya seorang pemuda yang dikehendaki oleh tentera Britain dan polis politik Raja Farouk. Dia, ingat kumpulan, impulsif dan dahagakan darah. Menjelang tahun 1941, dengan Britain berperang dengan Jerman, Sadat sedang merancang untuk mengusir British dari tanah airnya.

Dia pernah menjadi, bersama dengan Nasser, seorang pegawai junior dalam tentera Mesir, tetapi dia juga menghabiskan banyak waktu untuk membuat plot. Suatu ketika, intriknya dengan mata-mata Jerman di Kaherah dikhianati oleh seorang penari perut. Sadat diadili, diusir dari tentera dan dihantar ke penjara di Mesir Atas. dia berumur 24 tahun.

(Kemudian, musuh akan menuduh bahawa Sadat adalah pro-Nazi. Namun, oleh semua kisah, dia hanyalah musuh pemerintahan Inggeris yang tidak dapat dilupakan di Mesir. Sesuai dengan pepatah Arab lama, "Musuh musuh saya adalah kawan saya," Sadat nampaknya cuba menggunakan orang Jerman sama seperti mereka berusaha menggunakannya.)

Sadat menghabiskan dua tahun penjara sebelum dia melakukan mogok makan dan dibawa ke sebuah hospital, di mana dia melarikan diri, untuk menghabiskan sisa-sisa perang selama bersembunyi di masjid-masjid di Kaherah dan bekerja sebagai buruh kasar.

Selepas perang, Sadat memulakan ahli kumpulan bawah tanah yang berusaha mengusir British. Suatu ketika, katanya kemudian, dia meminta Nasser meletupkan Kedutaan Britain dan semua orang di dalamnya. Nassar mengatakan tidak, tetapi melantik Sadat sebagai ketua pembantu awam.

Pada waktu inilah dia menjadi benar-benar ketakutan, berusaha untuk membunuh ahli politik pro-Britain. Selepas pembunuhan beberapa ahli politik Mesir yang terkenal pada tahun 1945, Sadat ditangkap dan ditahan selama 2 ½ tahun sebelum diadili atas tuduhan membantu merancang pembunuhan itu. Dia dibebaskan.

Dibebaskan, dia menghabiskan dua tahun berjuang untuk mencari nafkah. Dia bekerja sebagai wartawan dan dia memandu trak. Dia cepat patah. Tetapi nasib campur tangan sekali lagi pada tahun 1950, dan atas desakan doktor peribadi Raja Farouk, suruhanjaya tentera Sadat dipulihkan.

Dia adalah seorang letnan kolonel yang berkhidmat di Gaza pada musim panas 1952 ketika Nasser mengirimnya pesan mendesak, menyuruhnya kembali ke Kaherah. Dia tiba 22 Julai, tetapi tidak mendapat tanda-tanda Nasser, dia membawa keluarganya ke bioskop. Ketika pulang, dia menjumpai catatan dari Nasser yang berbunyi, "Operasi bermula malam ini." Dia memakai seragamnya dan pergi ke titik pertemuan.

Dia seharusnya merebut stesen radio Kaherah pada subuh 23 Julai dan membaca proklamasi yang mengumumkan rampasan kuasa tentera. Ini, pada gilirannya, adalah isyarat untuk memulakan pemberontakan. Waktu jam 6 pagi untuk pengumuman itu datang dan pergi, dan Nasser takut Sadat sekali lagi ditangkap. Tetapi 30 minit kemudian, suara Sadat muncul di udara, dan revolusi sedang berjalan.

Kemudian, Sadat menjelaskan bahawa sebelum pukul 6 pagi, seorang pendakwah Muslim telah mula membaca pelajaran hari itu. Sadat mengatakan bahawa sebagai seorang Muslim yang saleh, dia tidak merasa harus mengganggu tetapi harus menunggu sehingga lelaki itu selesai.

Sebagai ganjaran atas peranannya dalam menggulingkan raja, Nasser menunjuk Sadat ke berbagai jawatan pemerintah, tidak ada kekuatan nyata, dan akhirnya menjadikannya salah satu dari empat wakil presiden Mesir. Dia adalah naib presiden ketika Nasser, yang radio pidatonya kepada massa Arab membakar emosi Timur Tengah, meninggal dunia akibat serangan jantung pada 20 Oktober 1970.

Sadat, yang mengejutkan banyak orang luar, menggantikan Nasser. Orang dalam percaya bahawa dia adalah orang yang berdiri tegak, memegang kubu sehingga pemimpin "nyata" muncul. Namun, Sadat dengan cepat mulai mengukuhkan cengkeramannya dan dalam masa tiga tahun adalah tuan Mesir yang tidak dipertikaikan. Dia sudah menghancurkan sekurang-kurangnya satu komplot terhadapnya dan mengusir Soviet, di antaranya 15.000 tentera - satu lagi ironi kerana sebelumnya dia tinggal satu blok dari duta besar Soviet dan, menurut gosip di Kaherah, sangat dekat dengan duta besar sehingga rumah mereka dihubungkan oleh terowong.


06 oktober 1981: Anwar Sadat, Presiden Mesir dibunuh

Pada 6 Oktober 1981, Anwar Sadat meninggal dunia setelah ditembak oleh lelaki bersenjata yang melepaskan tembakan ketika dia menyaksikan paparan udara di perbarisan tentera. Sebilangan orang kenamaan lain termasuk diplomat asing terbunuh atau cedera parah. Presiden Sadat menghadiri ulang tahun kelapan perang Yom Kippur dengan Israel sebagai Field Marshal angkatan bersenjata. Dia telah memberi hormat, meletakkan karangan bunga dan menonton pameran dari Tentera Udara Mesir ketika dua bom tangan meletup. Orang-orang bersenjata kemudian melompat dari sebuah trak tentera di hadapan presiden yang sedang meninjau dan berlari ke arah penonton, sambil menggegarkan pegawai dengan tembakan automatik. Walaupun terdapat sejumlah besar anggota keselamatan untuk upacara itu, saksi mata mengatakan bahawa penyerang dapat terus menembak lebih dari satu minit. Pada saat pengawal presiden membalas tembakan sekurang-kurangnya sepuluh orang terbaring cedera parah atau mati di dalam pendirian. Pasukan keselamatan kemudian menembak dan membunuh dua penyerang dan mengalahkan yang lain, ketika kumpulan penonton tentera dan awam bergegas mencari perlindungan. Presiden Sadat diangkat dengan helikopter ke sebuah hospital tentera dan dipercayai meninggal sekitar dua jam kemudian.
MAHKAMAH SUARA ARKIB RADIO SABC

Ikuti siaran ini setiap minggu antara jam 6:20 dan 6:40 pagi di SAfm, pemimpin berita dan maklumat Afrika Selatan, dari 104 hingga 107 Fm


Presiden Mesir dibunuh - SEJARAH

  • 3100 - Orang Mesir mengembangkan tulisan hieroglif.
  • 2950 - Mesir Atas dan Bawah disatukan oleh Menes, Firaun pertama Mesir.
  • 2700 - Papirus dikembangkan sebagai permukaan tulisan.
  • 2600 - Piramid pertama dibina oleh Firaun Djoser. Imhotep, penasihat terkenal, adalah arkitek.




Terusan Suez dari Syarikat Penerbangan


Gambaran Ringkas Sejarah Mesir

Salah satu tamadun tertua dan paling lama dalam sejarah dunia dikembangkan di Mesir Purba. Bermula pada sekitar 3100 SM, Menes menjadi Firaun pertama yang menyatukan seluruh Mesir Kuno di bawah satu peraturan. Firaun memerintah tanah itu selama ribuan tahun dengan membina monumen, piramid, dan kuil-kuil yang masih bertahan hingga ke hari ini. Ketinggian Mesir Purba adalah pada zaman Kerajaan Baru dari 1500 hingga 1000 SM.


Pada 525 SM, Kerajaan Parsi menyerang Mesir mengambil alih sehingga munculnya Alexander the Great dan Kerajaan Yunani pada tahun 332 SM. Alexander memindahkan ibukota ke Iskandariah dan meletakkan dinasti Ptolemy berkuasa. Mereka akan memerintah sekitar 300 tahun.

Tentera Arab menyerang Mesir pada tahun 641. Kesultanan Arab berkuasa selama bertahun-tahun sehingga Kerajaan Uthmaniyyah tiba pada tahun 1500-an. Mereka akan terus berkuasa sehingga kuasanya mulai berkurang pada tahun 1800-an. Pada tahun 1805, Mohammed Ali menjadi Pasha dari negara itu dan mendirikan dinasti pemerintahan yang baru. Ali dan pewarisnya akan memerintah sehingga tahun 1952. Selama ini Terusan Suez telah siap dan juga pembinaan bandar moden Kaherah. Selama beberapa tahun antara tahun 1882 dan 1922, dinasti Ali adalah boneka Empayar Inggeris sementara negara itu adalah sebahagian daripada Kerajaan Inggeris.

Pada tahun 1952, monarki Mesir digulingkan dan Republik Mesir ditubuhkan. Salah seorang pemimpin utama, Abdel Nasser berkuasa. Nasser menguasai Terusan Suez dan menjadi pemimpin di dunia Arab. Semasa Nasser meninggal, Anwar Sadat dipilih sebagai Presiden. Sebelum Sadat menjadi presiden, Mesir dan Israel telah berperang beberapa kali. Pada tahun 1978, Sadat menandatangani perjanjian Camp David yang membawa kepada perjanjian damai antara Mesir dan Israel.


Kebangkitan dan kejatuhan Presiden Morsi

2012 Jun - Calon Ikhwanul Muslimin Mohammed Morsi memenangi pilihan raya presiden.

2012 Ogos - Pejuang Islam menyerang sebuah pos tentera di Sinai, membunuh 16 askar, dan melakukan serangan singkat ke Israel, memulakan pemberontakan baru.

2012 Disember - Perhimpunan konstituen yang dikuasai Islam meluluskan draf perlembagaan yang meningkatkan peranan Islam dan menyekat kebebasan bersuara dan berhimpun.

2013 Januari - Lebih daripada 50 orang terbunuh dalam beberapa hari tunjuk perasaan di jalanan yang ganas. Panglima tentera Abdul Fattah al-Sisi memberi amaran bahawa perselisihan politik mendorong negara ke ambang kehancuran.

2013 Julai - Tentera menggulingkan Presiden Morsi di tengah demonstrasi besar-besaran yang memanggilnya untuk berhenti. Hundreds are killed as security forces storm pro-Morsi protest camps in Cairo the following month.

2013 December - Government declares Muslim Brotherhood a terrorist group after a bomb blast in Mansoura kills 12.

2014 January - New constitution bans parties based on religion.

2014 May - Former army chief Abdul Fattah al-Sisi wins presidential election.

Islamic State attacks

2014 November - Sinai-based armed group Ansar Beit al-Maqdis pledges allegiance to extreme Islamic State movement, which controls parts of Syria and Iraq. Renames itself Sinai Province.

2015 May - Ousted President Morsi sentenced to death over 2011 mass breakout of Muslim Brotherhood prisoners, along with more than 100 others.

2015 June - Prosecutor-General Hisham Barakat and three members of the public killed in suspected Islamist car bombing in Cairo.

2015 July - Islamic State launches wave of attacks in North Sinai and on Coptic churches nationwide.

2015 October - Islamic State claims responsibility for destruction of Russian airliner in Sinai, in which all crew and 224 tourist passengers were killed.

2016 January - Islamic State carries out attack at Giza tourist site and is suspected of attack on tourists in Hurghada.

2016 November - IMF approves a three-year $12bn loan to Egypt designed to help the country out of its deep economic crisis.

2017 April - State of emergency declared after suicide bombers kill dozens at two churches where worshippers celebrated Palm Sunday.

2017 June - Egypt joins Saudi-led campaign to isolate Qatar, accusing it of promoting terrorism.

2017 November - Jihadists attack mosque in Bir al-Abed village in North Sinai, killing 305.

2018 March - President Sisi wins a second term in elections against a sole minor opposition candidate. More serious challengers either withdrew or were arrested.

2018 October - Seventeen people are sentenced to death over the 2016-17 wave of Islamic State group attacks on churches, and a further 19 receive life sentences.


Tonton videonya: Сашо Орданоски за 23 години од неуспешниот атентат врз Киро Глигоров


Komen:

  1. Merrick

    This message is simply amazing)

  2. Caomh

    Ini adalah benar.

  3. Abdul-Muta'al

    I apologize, it's not up to me. Terima kasih atas bantuan anda.

  4. Zusida

    Jawapan yang menarik



Tulis mesej